Dimasa Pandemi Covid, Warga Mengaku Belum Pernah Terima Bantuan Pemerintah

0
337

POSONEWS, Morowali – Di masa pandemi COVID-19, Persatuan Jurnalis Morowali (Perstajam) turut ambil bagian dalam upaya meringankan beban masyarakat, utamanya kaum Dhuafa.

Tepatnya pada hari Senin, 4 Mei 2020, seluruh pengurus Perstajam menyalurkan bantuan berupa paket sembako kepada kaum Dhuafa mulai dari Kecamatan Bumi Raya hingga Kecamatan Bungku Tengah.

Bantuan berupa beras, minyak goreng, susu kental manis, kecap manis, mie instan, gula pasir, teh, kopi, dan telur ayam dikemas dalam satu paket yang langsung dibagikan kepada yang berhak menerima, dipimpin langsung Ketua Perstajam Mukhlis Ibrahim didampingi aparat TNI Kodim 1311/Morowali.

Salah seorang penerima bantuan yang bertempat tinggal di sebuah gubuk tepat di belakang kompleks perkantoran Bumi Fnuasingko, Suryana merasa bersyukur atas pemberian tersebut. Ia mengaku belum pernah mendapatkan bantuan dari pihak pemerintah daerah selama masa pandemi COVID-19. Ia pun tak sanggup menahan air matanya karena terharu bisa menerima bantuan.

Dalam gubuk tersebut, Suryana tinggal bersama anak-anaknya dan juga ibunya yang telah berusia lanjut dalam keadaan buta.

Sementara, salah seorang penerima di Desa Bente, Nisyfa juga mengungkapkan hingga saat ini belum pernah mendapatkan bantuan dari pihak Pemerintah.

“Alhamdulillah kami sangat bersyukur bisa menerima bantuan ini, sampai saat ini sudah lebih setahun kami tinggal di sini, barusan kami dapat bantuan, apalagi saat-saat virus corona ini menyebar, belum ada bantuan dari pemerintah,” katanya.

Ketua Perstajam, Mukhlis Ibrahim mengatakan bahwa dari beberapa warga yang menerima bantuan menyatakan belum pernah tersentuh bantuan dari pihak Pemerintah Daerah Morowali.

Ia menghimbau agar pemerintah daerah lebih cepat tanggap dalam hal perhatian kepada masyarakat yang berhak mendapatkan bantuan, utamanya di masa pandemi COVID-19.

“Kami sempat bertanya kepada beberapa penerima, mereka mengaku belum pernah mendapatkan bantuan dari pemerintah. Olehnya itu kami menghimbau sebagai masukan kepada pemerintah daerah, agar lebih peka teehadap masyarakat apalagi saat pandemi corona, dimana aktivitas dibatasi guna pencegahan penyebaran virus,” tandasnya. (BMG)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here